Uncategorized

Tadarus atau Tilawah

Sudah lama rasanya sejak terakhir kali tadarus. Terakhir kali tadarus-an itu ketika masih usia SMP. Lepas itu, sudah populer tilawah.

Ingat sekali sewaktu usia SD-SMP, saya biasa mengikuti kumpulan ibu-ibu tadarus di masjid ba’da subuh sampai menjelang terbit matahari. Tidak hanya tadarus, tapi juga diselingi belajar Qur’an, yang kini lebih lazim dengan sebutan tahsin di kalangan ibu-ibu.

Iya itu saya jadi peserta termuda dan terkecil. Entahlah. Dulu kenapa saya senekat itu. Yang jelas, saya bahagia aja gitu. Paling hanya ada satu dua teman yang bersemangat ikut di awal-awal pertemuan. Lama kelamaan yaa terjadilah seleksi alam.

Masuk usia SMA sudah mulai dewasa, sudah mulai malu kumpul sama ibu-ibu. Akhirnya bersama 4-5 teman lain, saya membuat kelompok lain yang isinya para remaja di sekitar masjid.

Waktu tadarusnya tidak hanya ba’da subuh, tapi juga selepas tarawih sampai sekitar pukul 21.00 WIB. Iya saya dulu anak masjid. Gaulnya di masjid. Sekolah juga kumpulnya sama anak-anak rohis. Alim beud kan gueh dulu.

Sekarang? Ohoho.. Jangan ditanya. Mau turut tadarus di masjid harus siap amunisi segambreng supaya si bayi anteng. Belum lagi bila melewati jam tidurnya. Perlu ekstra effort.

Itulah sebabnya, sekarang saya lebih memilih tilawah di rumah. Bisa skip sekejap bila iklan mau lewat. Semua ada waktunya. Sekarang sangat menikmati masa ini. Suatu saat nanti katanya akan merindukan masa-masa ini.

Tadarus atau tilawah sama-sama membaca Al Qur’an. Bedanya kalau tadarus membacanya bersama-sama, kalau tilawah sendirian. Tidak perlu berkecil hati bila hanya mampu bertilawah di rumah. Yang penting esensinya bisa didapat. *semangatin diri sendiri

#RWCODOP2018

#ONEDAYONEPOST

#day5

Facebook Comments

Tinggalkan Komentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.